Kuning – 8 Mei 2011

Lihat lah pada bebintang,
Buat mu bersinar terang
      pada apa yang kau lakukan,
Ya, semuanya kekuningan.

      – Yellow, Coldplay

Advertisements

Bintang Keluar Seribu – 9 Mei 2011

Apakah bintang keluar beribu
pada kita mengucap alu?
Kini dilindungi awan kelabu
Geleng kepala mereka berlalu.
– Miss You, Sleeper

Air Mata Pedihmu – 12 Jun 2011

J’effacerais tes larmes, tes paines,
rien n’est trop beau pour une si belle

(Kan ku sapu air mata pedihmu,
tiada yang terlebih indah untuk yang sejelita mu)

– Aïcha, Cheb Khalid

Everytime You Go Away – 17 Jun 2010

Setiap kali kau berlalu,
Kau bawa secebis diriku
pergi bersamamu
– Everytime You Go Away, Paul Young

Sayang Merpati – 20 Jun 2011

Sayang merpati kaki terikat,
Harapan kelam cita melayang,
Kerna hati sudah terpikat,
Celik pejam wajahmu terbayang.

Hero – 19 Okt 2011

Aku tersedar pada jam 4.33 pagi. Sebelum subuh, aku membaca dan solat sedikit sebanyak. Aku agak siang nanti aku akan mengantuk.

Separuh perjalanan ke pejabat, kantuk mula menyapa sehingga aku hampir membahayakan diri di sebuah selekoh tajam kawasan Kg Paloh Pintu Geng. Hati berdebar oleh kerana adrenalin yang juga membuatkan aku jaga sepenuhnya. Aku sepatutnya lebih berhati-hati kerana jalanraya licin dek hujan yang turun sejak subuh tadi lagi.

Selepas lampu isyarat Kg Sireh aku memberhentikan kereta di sebelah kanan jalan di hadapan warung untuk membeli sarapan. Sebuah kereta diparkirkan di hadapan kereta aku tidak lama kemudia. Apabila masuk semula ke dalam kereta, aku nampak sebuah kereta datang dari arah bertentangan diikuti dengan sebuah motorsikal yang berlalu dengan kelajuan sederhana. Sejurus sahaja aku meluncur keluar sebuah lagi motorsikal muncul dengan laju. Motor dibrek di hadapan aku lalu berpusing-pusing selama dua kali. Aku terus memberhentikan kereta di seberang jalan.

Terlintas di fikiran untuk terus berlalu. Seorang lelaki yang lalu menguis tangan seolah-olah memberi galakkan, malah desakan. Itu salah, fikir aku. Penunggang tadi sudah bangun dan mengalihkan kenderaannya ke seberang jalan dan menunggu. Walaupun khuatir digertak aku memberanikan diri. Tidak kena jika aku meninggalkan orang dalam kesusahan sendirian. Tambahan pula aku adalah penyebabnya.

Alhamdulillah, hanya kakinya berdarah akibat tersesek pada tarmak. Motornya tidak teruk. Aku menawarkan untuk membawanya ke klinik dan menghantarnya pulang. Dia kata tidak perlu dan hanya meminta sedikit ganti rugi, dalam RM 20 atau 30. Aku terpaksa ke Tesco untuk mengambil sedikit wang dari mesin ATM. Setelah menghulurkan sedikit wang aku menyambung perjalanan ke pejabat.

Walaupun diketahui aku yang bersalah dalam hal ini, lelaki tersabut tidak meletakkan kesalahan pada aku sepenuhnya. Katanya dia memandu dengan agak laju walapun jalan licin. Dia membrek dengan lebih awal agar tidak merempuh kereta aku. Tentulah kerosakan lebih teruk dan melibatkan kami berdua. Sebanyak mana ganti rugi yang aku bayar tidak akan tetap membalas jasa dan menghargai keberanian seorang manusia seperti dia.

Dia mungkin hanya sebuah buruh kasar di bumi ini tetapi bagi aku semangatnya seperti bintang yang bersinar di langit. Semoga Allah melindunginya dan membalas jasanya sebaik-baiknya.

Saat kau di sisi

Aku suka kau di sisi,
Ayu muka kau puisi,
Saat luka jadi ilusi,
Ubat duka sepi terisi.